Berita Lowongan Kerja Terbaru
BAHAYA GADGET  Untuk Kesehatan Mata

 

 

Tiada hari tanpa gawai (gadget), terutama smartphone baik itu handphone ataupun tablet. Bahkan sebagian orang sudah kecanduan smartphone sampai tak bisa hidup tanpa perangkat digital yang satu ini. Mulai dari bangun tidur hingga tidur lagi, sebagian di antara kita seakan-akan tak mau lepas dari smartphone. Gadget memang ibarat pisau bertama dua. Di satu sisi sangat berguna, tapi di sisi lain juga merugikan jika tidak digunakan secara arif. Tanpa disadari penggunaan gadget secara terus menerus mengakibatkan berbagai masalah, salah satunya merusak mata. Tapi mengapa ya gadget bisa merusak mata?

Dirangkum Info BPJS Kesehatan dari berbagai sumber, beberapa pakar berpendapat bahwa gadget bisa merusak mata bukan hanya dari sinar radiasi atau sinar biru yang ditimbulkan, tapi juga karena pola buruk saat menggunakannya. Bermain video games terlalu lama dalam jangka panjang akan menimbulkan risiko mata  minus atau rabun jauh. Efek lainnya adalah mata lelah, merah, penglihatan yang buram, mata kering, iritasi ringan hingga sakit kepala yang muncul saat kita sudah asyik dengan permainan dan lupa untuk beristirahat.

Masalah penglihatan yang disebabkan video games adalah karena mata yang tidak lagi terfokus pada permukaan yang datar namun secara terus menerus akan merubah fokus sehingga kelelahan mata akan timbul. Mata cenderung "terkunci” ke dalam layar, dan hal ini dapat menyulitkan mata untuk fokus pada objek lain bahkan dalam waktu lama setelah selesai bermain. Selain itu, mata juga akan jarang berkedip dan menyebabkan kekeringan.

Salah satu kebiasaan buruk adalah bermain gadget di tempat gelap. Pencahayaan yang kurang baik selama menggunakan gadget bikin mata lelah. Kecerahan terlalu redup kurang bagus buat mata karena bikin mata bekerja  ekstra. Tapi terlalu besar tingkat kecerahannya juga bikin  mata seakan terasa kaget. Bahkan kerja kerasnya sama kayak melihat layar gadget redup.

Untuk penggunaan di malam hari, misalnya ketika menjelang tidur, ada hal penting yang wajib diketahui. Layar smartphone memancarkan sinar biru (blue light) yang berdampak buruk bagi mata. Paparan langsung sinar biru dapat menyebabkan kerusakan retina. American Macular Degeneration Foundation memperingatkan bahwa kerusakan retina yang disebabkan sinar biru dapat menyebabkan degenerasi makula. Hal ini menyebabkan hilangnya penglihatan sentral, yakni kemampuan untuk melihat apa yang ada di depan kita. Sinar biru juga merusak siklus tidur

alami. Karena sinar ini mengganggu produksi melatonin, yakni hormon yang membantu mengatur siklus tidur. Otak seseorang mulai memproduksi melatonin ketika ia siap tidur dan sinar biru dari smartphone mengganggu proses produksi tersebut. Sulit tidur atau insomsia berdampak buruk pada kesehatan, seperti gangguan genetik dan masalah memori. Dampak panjangnya, ternyata berisiko terkena kanker. Mengapa? Selain membantu kita tidur, melatonin juga berfungsi sebagai antioksidan. Orang yang produksi melatonin alaminya ditekan, misalnya karena paparan

sinar biru, berisiko lebih tinggi untuk mengidap kanker payudara dan prostat, meskipun hubungan sebab-akibat secara langsung belum ditemukan. Penelitian juga menunjukkan, orang-orang yang tingkat melatoninnya ditekan dan jam tubuhnya dikacaukan oleh paparan sinar biru lebih rentan terhadap depresi.

Tak menggunakan pelindung layar antiradiasi. Saat smartphone tidak menggunakan pelindung layar antiradiasi, maka paparan radiasi layar akan langsung mengenai mata. Hal ini memperbesar potensi mata cepat tegang dan lelah, belum lagi risiko lainnya ketika penggunaan gadget terus menerus atau berlebihan. Radiasi handphone bukan hanya bikin panas bola mata, tapi juga kemampuan mata secara menyeluruh. Mata tidak mampu menyalurkan panas radiasi itu ke seluruh tubuh, sehingga berkutat di mata saja.

Kebiasan buruk lain yang sering kita lakukan adalah jarak antara mata dan layar gadget teramat dekat. Cara ini bikin mata semakin melotot, belum lagi terpapar sinar layar yang penuh radiasi dan tingkat kecerahannya yang tinggi.

Jadi, faktor rusaknya mata atau penglihatan adalah kebiasaan, seperti membaca sambil tiduran atau dibawah penerangan yang kurang, keseringan bermain ponsel atau gadget, dan berlamalama melihat layar. Bisa dibayangkan, betapa beratnya kerja mata kita. Jadi, mulai sekarang kurangi penggunaan gadget berlebihan. Kita bisa mengatur jadwal kapan pemakaian gadget aktif dan tidak.
 
Cara lainnya, matikan semua gadgetmu sebelum tidur. Mulai sekarang aturlah jarak antara mata dan layar gadgetmu. Atur secukupnya asal jelas di mata dan tidak bikin mata bekerja keras melihat teks layar handphone. Berkediplah beberapa kali saat menggunakan gadget. Jangan melotot terus. Lebih baik sekarang usahakan banget menggunakan gadget dalam kondisi duduk. Selain menjaga postur tubuh tetap bagus, juga menjaga kesehatan mata.

Lalu terapkanlah 20-20-20. Maksudnya adalah luangkan waktu setiap 20 menit sekali untuk melihat ke kejauhan atau area selain layar gadget sepanjang 20 meter ke depan (atau sejauh mata memandang dan tidak memforsir mata untuk fokus) selama 20 detik. Cara ini dapat membantu melemaskan otot-otot fokus dalam dan luar mata. Untuk sinar radiasi, salah satu upaya untuk mengatasinya adalah pemasangan pelindung layar antiradiasi.
 
Bisa juga gunakan tetes mata yang mengandung bahan aktif guna mengatasi kekeringan pada mata. Jangan lupa makan makanan bergizi yang membantu menjaga kesehatan mata. Untuk para orang tua, agar membatasi pnggunaan gadget anak anda kurang lebih 2 jam setiap harinya. Atau mungkin berusahalah agar anak tidak memegang handphone selama sehari full, dan ajak dia bermain. Bagi ang sudah kecanduan, disarankan setiap 10 menit sekali menengok ke luar atau ke segala arah. Coba untuk pejamkan mata anda dalam waktu 10 sampai 30 menit sekali. Hal tersebut untuk membuat mata rileks.  Perhatikan jarak antara hp dan mata anda, usahakan jaga jarak sekitar 40 cm. Usahakan jangan menggunakan hp sambil tiduran terlebih dalam posisi terlentang. Redupkan  cahaya hp agar tampak tidak terlalu cerah. Dan seringlah berkedip.(*)

Read 87 times Last modified on Friday, 11 January 2019 00:10

Iklan Layanan Masyarakat

About

Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Maluku

Jl. Dr. Latumeten, Perigi Lima - Ambon

No.Telp/Fax :0911 – 342460

Email : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

 

           
 

GPR

 

INFO BMKG

Top